eeda journey

catatan reportase seorang jurnalis:
pendidikan,hukum,sosial politik, budaya

HAMPIR seminggu kita menjalankan ibadah puasa. Berita apa sih yang kita paling sering dengar menjelang dan selama Ramadan? Hmmm kl nggak harga kebutuhan pokok yang meroket, paling juga grebegan tempat hiburan (kl kaitannya sama narkoba sih saya setuju). Di beberapa kota, bahkan ada grebegan rumah makan yang tetap buka saat puasa (maksudnya siang hari).

Well, bukannya saya nggak setuju sama tindakan grebeg menggrebeg. Tapi entah mengapa, saya merasakan ada atmosfir ''keangkuhan'' di sini. Maksud saya begini, setahu saya, orang berpuasa itu selain dituntut untuk menekan hawa napsu, juga dituntut rendah hati. Rendah hati di sini, dalam persepsi saya, bisa dimaknai juga sebagai bersikap saling menghormati. Dan sebagai orang yang berpuasa, kita sebenarnya juga wajib menghormati orang yang tidak berpuasa (baik Muslim maupun Nonmuslim.
Pernah suatu kali waktu masih kuliah, saya jalan2 di mall bersama seorang teman yang kebetulan nonmuslim. Kebetulan hari itu adlh Ramadan. Sekitar jam 2 siang, saya merasakan temen saya itu rada2 gelisah. Saya tanya ''Kenapa loe? laper ya?'' Dengan sedikit malu (kali...) dia ngaku kalo laper berat. Ya ga heran sih, jam segitu emang kl hari normal (bukan Ramadan), saya juga pasti merasakan hal yang sama, dan pastilah saya udah kelimpungan cari sesuatu untuk mblebet perut.
Karena ga tega liat tampangnya yang sengsara itu, saya langsung mengajaknya ke food court. Saya persilahkan dia untuk pesen makanan. ''Lha lo gimana Da? lo kan puasa.Kl gue makan, kan ga enak sama elo.''.
Ya..walo emang cacing2 di perut saya udah berontak minta jatah preman, tp saya ga ingin berpuasanya saya malah membuat temen saya itu sengsara.
Akhirnya saya bilang ke dia ''Ya iya sih tp gw kan emang niatnya puasa, jadi kl belum magrib ya kaga boleh makan en minum. Elo kan kagak puasa. Nah kl gw ga ngebolehin elo makan en minum, gw salah dong.''
Trus temen saya itu bilang ''Kl gw makan di depan lo, gw berarti ga ngormatin elo dong.''
Akhirnya untuk mengakhiri perselisihan itu, saya langsung ngomong ''Elo bisa dibilang ga ngormatin gw kl lo nawarin gw makan. Selama lo ga nawarin, lo berarti masih ngormatin gw. Dan gw juga hrs ngormatin elo dong. Kan lo laper, masa gw cegah lo makan supaya lo juga merasakan lapernya gw. Kl gitu ceritanya, puasa gw juga ga afdol dong.'' Finally, saya tungguin dia makan di food court sambil baca-baca novel yang tadi baru saja kami beli di toko buku.
So, all I am saying is, sebagai orang yg berpuasa, kita juga wajib menghormati orang2 yang ga puasa. Ga perlu lah kita petentengan seolah-olah mau bilang ''Oii gue puasa. Hormati gw dong! Jangan makan siang2!, Jangan dugem kl malem karena kl malem gw taraweh!'' Karena inti dari puasa itu sendiri kan self control, termasuk bersikap rendah hati.
Jadi kalo menurut saya sih (ini pendapat pribadi saya lho), biarin aja sih rumah makan2 tetap buka siang hari (kan ya yang punya rumah makan itu juga cari rezeki. Kl emang mau tutup karena kesadaran sendiri sih monggo aja. Dan jangan lupa, teman2 kita yang ga puasa kan juga butuh makan kl siang hari), atau tempat hiburan tetep buka malem hari (Yang mau taraweh ya silahkan, yang nggak kan juga ga apa-apa. Masa kita mau mencegah orang cari hiburan. Itu kan hak asasi.)
So temen2 tersayang, mudah2an dengan Ramadan, kita bisa jadi better person, dengan tetap menghormati hak-hak orang lain.Puasa seharusnya membuat kita menjadi rendah hati dan lebih toleran pada orang lain.

Grab this Widget ~ Blogger Accessories
Subscribe